Selamat Datang Di Blog ini...Semoga Dapat Bermanfaat Bagi Anda

Share

Tuesday, 14 June 2011

Gerhana Bulan Terpanjang

Gerhana bulan total kembali menghampiri Indonesia. Gerhana kali ini istimewa karena masuk kategori gerhana terpanjang dalam satu abad terakhir, yaitu selama 100 menit. Fenomena astronomi ini bisa disaksikan dari Afrika, Eropa, Asia, dan Australia.

Di Indonesia, gerhana bulan bisa disaksikan pada dini hari, 16 Juni 2011, mulai pukul 01.23 WIB, ketika piringan bulan mulai memasuki bayangan gelap Bumi (umbra). Seluruh permukaan bulan berubah gelap pada pukul 02.22 WIB. Selama 110 menit berikutnya, bulan akan berada di dalam umbra Bumi.

Secara teori, gerhana bulan terpanjang yang bisa disaksikan manusia berdurasi 107 menit. Untuk mencapai rekor tersebut, bulan harus melintas persis di tengah titik pusat umbra.

Pada gerhana bulan kali ini, lintasan bulan sedikit melenceng dari titik ini sehingga terjadi selisih durasi gerhana selama 7 menit dari rekor yang mungkin terjadi. "Namun, perbedaan ini tipis sekali, menjadikan peristiwa kali ini sebagai gerhana berdurasi panjang," ujar Deputi Sains Pengkajian Informasi Kedirgantaraan Lembaga Penelitian Antariksa Nasional, Thomas Djamaluddin, kepada Tempo, Senin lalu.

Menurut catatan, terdapat tiga kali gerhana bulan total berdurasi panjang dalam satu abad terakhir, yaitu pada 16 Juli 1935, berlangsung 101 menit; 6 Juli 1982, berlangsung 107 menit; dan 16 Juli 2000, berlangsung 107 menit.

Dari ketiga gerhana berdurasi panjang tersebut, Indonesia hanya sekali disinggahi, yaitu pada tahun 2000. Kesempatan gerhana berdurasi panjang berikutnya baru bisa disaksikan tujuh tahun lagi, yaitu pada 27 Juli 2018.

Selama 110 menit berada di dalam umbra, bulan tidak menghilang sama sekali. Cahaya matahari masih sempat dihamburkan oleh atmosfer Bumi yang tipis.

Sebaran cahaya ini lebih banyak menghamburkan warna merah sehingga membuat bulan purnama yang biasanya memancarkan kilau putih keperakan menjadi merah. Terang cahaya bulan yang hari itu berada dalam fase purnama mendadak berkurang 10-100 ribu kali hanya dalam beberapa jam.

Namun, Thomas mengingatkan bahwa gerhana bulan total tak selamanya sesuai dengan pengalaman. Aerosol yang terkandung dalam atmosfer akan sangat menentukan warna bulan. Dia mencontohkan gerhana bulan total yang terjadi hampir dua abad lalu setelah peristiwa letusan Gunung Tambora. Ketika itu, abu Tambora menyebar ke seluruh permukaan atmosfer, mengotori udara yang menyelimuti Bumi.

"Akibatnya, saat gerhana total, bulan benar-benar hitam tak terlihat," tuturnya. "Gerhana bulan total selalu memberi kejutan. Jadi, kita lihat saja seperti apa warnanya," kata dia.

Warna bulan pada saat gerhana bisa bervariasi, mulai hitam, merah tua, merah bata, hingga merah kecokelatan, bahkan jingga. Ahli astronomi Australia menduga abu vulkanik akan membuat gerhana bulan total berwarna lebih merah.

Ahli astronomi dari Canberra, Paul Floyd, mengatakan gerhana bulan total biasanya berwarna jingga atau kemerahan karena atmosfer Bumi bertindak seperti sebuah lensa lemah yang membawa cahaya dari matahari ke dalam bayangan. Namun, tahun ini gerhana ada kemungkinan lebih merah daripada biasanya karena ada abu yang dipancarkan ke atmosfer Bumi dari letusan gunung api di Cile dan Islandia.

"Gerhana ini berpotensi akan sangat merah, tak sekadar jingga, tapi kita tak akan tahu sampai itu terjadi," kata Floyd.


Untuk mengamati gerhana, Thomas menganjurkan masyarakat menggunakan mata telanjang agar seluruh tahapan gerhana bisa terlihat. Jika membutuhkan alat bantu, Thomas menganjurkan penggunaan binokuler supaya bulan terlihat lebih besar.

Penggunaan teleskop tidak dianjurkan karena membuat medan pandang menjadi sempit sehingga tidak seluruh piringan bulan terlihat.


Menurut Direktur Observatorium Bosscha, Hakim L. Malasan, gerhana bulan total kali ini datang pada saat yang tepat. "Indonesia sedang memasuki musim kering sehingga kemungkinan langit cerah sangat besar," ujarnya.

Berdasarkan pengalaman Hakim meneropong bintang di Observatorium Bosscha, langit setelah dini hari bebas dari gangguan awan. Karakteristik cuaca seperti ini amat bergantung pada kondisi geografis masing-masing wilayah. Oleh karena itu, masyarakat bisa mengenali pola cuaca di tempat tinggalnya sebelum melakukan pengamatan gerhana bulan total.

Di daerah pedesaan, gerhana bulan total akan tampak lebih indah. Sejurus setelah bulan tersembunyi di balik umbra, awan putih terang tampak memanjang dari barat daya ke utara. Awan putih ini adalah Galaksi Bima Sakti, tempat bermukimnya 200 miliar bintang, termasuk matahari.
TEMPO Interaktif

Wednesday, 27 April 2011

Sejarah Tentang Plastik


'Plastik', berasal dari kata Yunani, 'Plastikos' menunjukkan berbagai bahan fleksibel atau mudah dibentuk yang ditemukan di alam atau diproduksi secara sintetis. Saat ini, Plastik diambil begitu banyak untuk digunakan bahwa sepertinya cukup dipercaya yang pernah ada saat itu ketika mereka belum cukup benda mengenal seperti itu dalam kehidupan sehari-hari. Untuk sementara Alami Plastik seperti resin Pine, Pitch, Tar, Amber, Lebah Wax, Tallow, Kopal, Shell Lacca, getah perca, Alam Keratin sudah lama digunakan dalam sejarah manusia, itu hanya sekitar seratus tahun yang lalu bahwa cerita tentang Plastik buatan manusia benar-benar dimulai.

Pengembangan Plastik

Pada tahun 1862, di Great Crystal Palace Pameran di Inggris, Inggris Inventor Alexander Parkes menampilkan bahan yang berasal dari nitrat selulosa yang dijuluki Parkesine dan diharapkan dapat digunakan untuk berbagai keperluan, salah satu yang menjadi sebagai sebuah pilihan murah pengganti karet. Namun, pada kenyataannya, itu terbukti terlalu mahal dan tidak nyaman untuk diproduksi komersial. Sekitar waktu yang sama, James Hyatt Albany, New York, berusaha untuk memenangkan kontes untuk mencari alternatif untuk gading (digunakan untuk membuat bola Billiard), mengembangkan bentuk komersial pertama dari plastik selulosa melalui memadukan Kamper dengan Collodion. Dia menyebut Seluloid dan, meskipun kekurangannya banyak sifatnya yang mudah terbakar, itu terbilang sukses, merevolusi khususnya pada fotografi dan industri film.

Reaksi Endotermik dan Eksoterm


Ketika reaksi kimia terjadi, itu disertai dengan transfer energi, kadang-kadang di dapat dari lingkungan, yang sering dapat terjadi dalam bentuk perubahan suhu. Reaksi endotermik adalah salah satu yang menyebabkan penyerapan panas. Reaksi eksotermik, adalah lawan yang tepat, reaksi kimia yang melepaskan panas. Pada dasarnya, dalam sebuah reaksi eksotermik, ada surplus energi yang dilepaskan dalam bentuk panas setelah reaksi selesai. Reaksi eksoterm dapat terjadi secara spontan, dan juga dapat digunakan di bawah situasi yang terkontrol untuk menghasilkan ledakan. Reaksi endotermik di sisi lain adalah mereka di mana energi yang dibutuhkan untuk reaksi berlangsung tidak cukup - panas diserap untuk menebus kekurangan ini (reaksi ini tidak berbeda dengan reaksi endogernic, di mana energi yang diserap tidak perlu dalam bentuk panas). Jadi sekarang anda tahu sedikit tentang vs endotermik reaksi eksoterm, untuk menggambarkan perbedaan antara reaksi endotermik dan eksoterm lebih jelas, berikut adalah beberapa contoh.

Apakah Energi Kimia itu ?

Energi kimia adalah energi yang melekat pada atom dan molekul suatu zat. Lebih sederhananya, setiap senyawa terbuat dari atom dan molekul. Masing-masing atom dan molekul yang dimiliki oleh ikatan kovalen dan ion yang kuat atau lemah. Semua jenis ikatan kimia memiliki energi khusus dan ini adalah energi kimia dilepaskan ketika ikatan yang rusak dalam reaksi kimia.

Dalam reaksi kimia tertentu, energi panas yang dilepaskan setelah reaksi selesai. Ini dikenal seperti reaksi eksoterm dan reaksi seperti energi yang dibutuhkan untuk reaksi terjadi kurang dari total energi yang dilepaskan. Di sisi lain, ada reaksi kimia tertentu, dimana reaksi menyerap panas dari sekitarnya untuk melaksanakan reaksi. Ini dikenal seperti reaksi endotermik. Ada banyak contoh energi kimia yaitu baik endotermik atau eksotermik.

Ada banyak contoh berbagai energi kimia. Hampir semua reaksi yang melibatkan pembakaran senyawa kimia atau unsur kimia, fotosintesis, respirasi sel, sel-sel dan baterai adalah contoh dari energi kimia. Ada berbagai proses kimia yang terjadi terus menerus di lingkungan.

Tuesday, 26 April 2011

Kimia Dalam Kehidupan Sehari – hari

 Seluruh alam semesta kita terdiri dari materi yang terus berubah bentuk dan berkembang menjadi bentuk energi lainnya. Kimia didefinisikan sebagai studi atau ilmu tentang hal ini terus berubah. Ilmu-ilmu lain yang kita mempelajari umum seperti biologi, fisika dan matematika semua tergantung pada kimia dan dikenal sebagai studi khusus dalam subjek kimia rumit. Karena ada kimia dipandang dalam bentuk biologis maupun keadaan fisik alam, ada mata pelajaran yang disebut biokimia dan fisik kimia yang membantu studi perubahan ini. Ada banyak perubahan kimia yang terjadi di sekitar kita sehari-hari tapi kita tidak pernah sadar mereka. Tapi ini adalah cara yang bagus untuk mengajar anak-anak bagaimana ajaib dunia kimia! Dengan contoh nyata Anda dapat mengajar mereka dengan mengambil kuis kimia dalam kehidupan sehari-hari, sebagai studi praktis selalu menyenangkan untuk belajar. Untuk membuat pekerjaan ini lebih mudah bagi Anda, yang disebutkan di bawah adalah beberapa contoh seperti kimia dalam kehidupan sehari-hari, kita lihat!

Translater

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Terima Kasih Atas kunjungan Anda, Jangan Lupa Kritik & Sarannya
There was an error in this gadget
 

KOMPAS.com - Sains

NewsDaily: Science Headlines

Recent Posts

© Copyright 2011. All Right Reserved by MEMPELAJARI ILMU SAINS DAN TEKNOLOGI | Designed by Free Blogger Templates | Premium Wordpress Themes | Coupons Code | Free Icons